Beranda Dunia Sampah Menggunung Akibat Larangan Impor Plastik Bekas China

Sampah Menggunung Akibat Larangan Impor Plastik Bekas China

7
Sampah plastik
Sampah plastik menggunung di wilayah Jenjarom, Malaysia ( The Straits Times )

Dari mulai kemasan kotor yang membanjiri beberapa wilayah di Asia Tenggara hingga limbah yang menumpuk di pabrik-pabrik dari AS ke Australia, larangan China untuk menerima plastik bekas dunia telah menyebabkan kekacaun sektor daur ulang di berbagai negara.

Selama bertahun-tahun, China biasa menerima sebagian besar plastik bekas dari seluruh dunia, mengolahnya menjadi bahan berkualitas lebih tinggi yang dapat dijual kembali oleh produsen.

Tetapi mulai awal 2018, pemerintah China telah menutup pintunya untuk hampir semua sampah plastik asing, serta banyak daur ulang lainnya, dalam upaya untuk melindungi lingkungan lokal dan kualitas udara, membuat negara-negara maju berjuang untuk menemukan tempat untuk mengirim limbahnya.

“Itu seperti gempa bumi,” Arnaud Brunet, direktur jenderal kelompok industri yang berbasis di Brussels, The Bureau of International Recycling, mengatakan kepada AFP.

“China adalah pasar terbesar untuk daur ulang. Tentu saja hal itu menciptakan kejutan besar di pasar global.”

Sebagai gantinya, plastik bekas tersebut dialihkan dalam jumlah besar ke Asia Tenggara, tempat pendaur ulang China telah berubah secara massal.

Dengan minoritas berbahasa Cina yang besar, Malaysia adalah pilihan utama bagi pendaur ulang Cina yang ingin pindah, dan data resmi menunjukkan impor plastik naik tiga kali lipat dari tingkat 2016 menjadi 870.000 ton tahun lalu.

Di kota kecil Jenjarom, tidak jauh dari Kuala Lumpur, pabrik pemrosesan plastik tiba-tiba muncul dalam jumlah besar, memompa keluar asap berbahaya siang dan malam.

Gundukan besar sampah plastik, dibuang di tempat terbuka, dibiarkan menumpuk banyak saat pendaur ulang berjuang mengatasi masuknya kemasan dari barang sehari-hari, seperti deterjen makanan dan binatu, dari jauh seperti Jerman, Amerika Serikat, dan Brasil.

Penduduk sekitar segera merasakan dampaknya dimana bau menyengat menyebar ke seluruh kota, bau yang biasa terjadi pada pemrosesan plastik, tetapi juru kampanye lingkungan percaya bahwa beberapa asap juga berasal dari pembakaran sampah plastik yang terlalu rendah kualitasnya untuk didaur ulang.

“Orang-orang diserang oleh asap beracun, membangunkan mereka di malam hari. Banyak yang mengalami batuk-batuk,” kata penduduk setempat, Pua Lay Peng, kepada AFP.

“Saya tidak bisa tidur, saya tidak bisa istirahat, saya selalu merasa lelah,” tambah pria 47 tahun itu.

Asap beracun

Pua dan anggota masyarakat lainnya mulai menyelidiki dan pada pertengahan 2018 telah menemukan sekitar 40 pabrik pengolahan yang dicurigai, banyak di antaranya tampaknya beroperasi secara diam-diam dan tanpa izin yang sah.

Keluhan masyarakat kepada pihak berwenang terus terjadi di mana-mana, dan akhirnya pemerintah mengambil tindakan. Pihak berwenang mulai menutup pabrik-pabrik ilegal di Jenjarom, dan mengumumkan pembekuan sementara nasional atas izin impor plastik.

Tiga puluh tiga pabrik ditutup, meskipun aktivis percaya banyak yang diam-diam pindah ke tempat lain di negara ini. Penduduk mengatakan kualitas udara telah meningkat tetapi beberapa tempat pembuangan plastik tetap ada.

Di Australia, Eropa, dan AS, banyak dari mereka yang mengumpulkan plastik dan barang-barang daur ulang lainnya dibiarkan menumpuk menggunung untuk menemukan tempat pengiriman baru.

Mereka membayar biaya yang lebih tinggi untuk diproses oleh pendaur ulang di rumah dan dalam beberapa kasus terpaksa mengirimnya ke lokasi TPA karena sampah-sampah daur ulang tersebut telah menumpuk terlalu cepat.

“Dua belas bulan kemudian, kami masih merasakan efeknya tetapi kami belum bergerak ke solusi,” kata Garth Lamb, presiden badan industri Asosiasi Pengelolaan Limbah dan Pemulihan Sumberdaya Australia.

Beberapa lebih cepat beradaptasi dengan lingkungan baru, seperti sejumlah pusat yang dikelola pemerintah setempat yang mengumpulkan barang daur ulang di Adelaide, Australia selatan.

Pusat-pusat itu dulu mengirim hampir semuanya – mulai dari plastik hingga kertas dan kaca – ke China tetapi sekarang 80 persen diproses oleh perusahaan lokal, dengan sebagian besar sisanya dikirim ke India.

“Kami bergerak cepat dan melihat ke pasar domestik,” Adam Faulkner, kepala eksekutif Otoritas Pengelolaan Sampah Adelaide Utara, mengatakan kepada AFP.

Kurangi konsumsi, hasilnya juga lebih sedikit

Di daratan Cina, impor limbah plastik telah turun drastis dari 600.000 ton per bulan pada 2016 menjadi sekitar 30.000 per bulan pada 2018, menurut data yang dikutip oleh laporan baru dari Greenpeace dan LSM lingkungan Global Alliance for Incinerator Alternatives.

Lantaran pusat daur ulang yang ramai telah ditinggalkan dan banyak perusahaan beralih ke Asia Tenggara.

Pada kunjungan ke kota selatan Xingtan tahun lalu, Chen Liwen, pendiri LSM lingkungan China Zero Waste Alliance, menemukan bahwa industri daur ulang yang pernah berkembang pesat telah menghilang.

“Pendaur ulang plastik telah hilang – ada tanda-tanda ‘untuk disewakan’ terpampang di pintu pabrik dan bahkan tanda rekrutmen yang menyerukan pendaur ulang berpengalaman untuk pindah ke Vietnam,” katanya kepada AFP.

Negara-negara Asia Tenggara yang terkena dampak awal larangan Cina termasuk Malaysia, Thailand dan Vietnam yang paling para. Mereka telah mengambil langkah-langkah untuk membatasi impor plastik, tetapi limbah tersebut hanya dialihkan ke negara-negara lain tanpa batasan, seperti Indonesia dan Turki , menurut laporan Greenpeace.

Dengan hanya sekitar sembilan persen plastik yang pernah diproduksi daur ulang, para pegiat mengatakan satu-satunya solusi jangka panjang untuk krisis limbah plastik adalah perusahaan membuat lebih sedikit dan konsumen pun menggunakan lebih sedikit.

Aktivis Greenpeace, Kate Lin mengatakan: “Satu-satunya solusi untuk polusi plastik adalah memproduksi lebih sedikit plastik.”

Loading...