Beranda Kesehatan Peneliti Inggris: Ada Hubungan Antara Ukuran Perut dan Otak

Peneliti Inggris: Ada Hubungan Antara Ukuran Perut dan Otak

5
0

Lemak perut telah lama dianggap berisiko terhadap kesehatan jantung. Tapi kini, sebuah penelitian baru menambah lebih banyak bukti bahwa lemak juga bisa berdampak buruk bagi otak seseorang.

Gambar otak manusia
Otak manusia

Penelitian, yang dilakukan di Inggris, menemukan bahwa orang yang mengalami obesitas dan memiliki rasio waist-to-hip (pinggang-pinggul) yang tinggi (ukuran lemak perut) rata-rata volume otaknya sedikit lebih rendah, dibandingkan dengan orang yang berat badannya sehat. Secara khusus, lemak perut dikaitkan dengan volume materi abu-abu yang lebih rendah, jaringan otak yang mengandung sel-sel saraf.

“Penelitian kami mengamati sekelompok besar orang dan menemukan obesitas, khususnya di bagian tengah, dapat dikaitkan dengan penyusutan otak,” kata pemimpin studi, Mark Hamer, seorang profesor di Sekolah Olahraga, Latihan dan Ilmu Kesehatan Universitas Loughborough, Leicestershire, Inggris.

Volume otak yang lebih rendah, atau penyusutan otak, telah dikaitkan dengan peningkatan risiko penurunan memori dan demensia.

Temuan baru, yang diterbitkan pada tanggal 9 Januari dalam jurnal Neurology, menunjukkan bahwa kombinasi obesitas (diukur dengan indeks massa tubuh, atau BMI) dan rasio pinggang-pinggul yang tinggi dapat menjadi faktor risiko penyusutan otak. , kata para peneliti.

Namun demikian, penelitian ini masih sebatas menemukan hubungan antara lemak perut dan volume otak yang lebih rendah. Belum dapat dibuktikan bahwa adanya lebih banyak lemak di pinggang benar-benar menyebabkan penyusutan otak. Bisa jadi juga orang dengan volume materi abu-abu yang lebih rendah di area otak tertentu berisiko lebih tinggi mengalami obesitas. Diperlukan studi di masa depan untuk mencari tahu alasan dari hubungan tersebut.

Lemak berbahaya

Lemak perut, juga disebut lemak visceral, adalah lemak yang tersimpan jauh di dalam rongga perut. Keberadaan lemak tersebut terkait dengan risiko kesehatan yang lebih besar daripada lemak subkutan, atau lemak yang disimpan tepat di bawah kulit. Dalam studi sebelumnya telah ditemukan kaitan antara lemak visceral dengan risiko penyakit jantung yang lebih tinggi (termasuk serangan jantung dan stroke), diabetes tipe 2, tekanan darah tinggi dan kematian dini, menurut Mayo Clinic.

Beberapa penelitian sebelumnya juga menemukan hubungan antara lemak visceral atau rasio pinggang-pinggul yang tinggi dan volume otak yang lebih rendah, tetapi studi ini cenderung kecil dan tidak melihat efek gabungan dari BMI dan rasio pinggang-pinggul.

Dalam studi baru, para peneliti menganalisis informasi pada lebih dari 9.600 orang yang tinggal di Inggris, dengan usia rata-rata 55 tahun. Para partisipan diukur BMI dan rasio pinggang-pinggulnya, serta menjalani MRI untuk menentukan volume otaknya.

Studi ini menemukan bahwa orang-orang dengan BMI tinggi dan rasio pinggang-pinggul tinggi memiliki volume otak terendah, dibandingkan dengan orang-orang yang hanya memiliki BMI tinggi (tetapi bukan rasio pinggang-pinggul tinggi) dan orang-orang dengan berat badan sehat.

Khususnya, orang dengan BMI tinggi dan rasio pinggang-pinggul tinggi memiliki volume materi abu-abu rata-rata 786 sentimeter kubik, dibandingkan dengan 793 sentimeter kubik untuk orang dengan BMI tinggi tetapi tidak memiliki rasio pinggang-pinggul tinggi; dan 798 sentimeter kubik untuk orang dengan berat badan yang sehat.

Temuan ini tetap sama bahkan setelah para peneliti memperhitungkan faktor-faktor lain yang dapat memengaruhi volume otak, termasuk usia, merokok, dan tekanan darah tinggi.

Meskipun penelitian tidak melihat mekanisme potensial yang menghubungkan lemak visceral dan penyusutan otak, satu hipotesis menyebutkan bahwa jenis lemak ini diperkirakan menghasilkan zat inflamasi yang mungkin berperan dalam atrofi otak, kata para peneliti.

Gayatri Devi, ahli saraf di Rumah Sakit Lenox Hill di New York, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, setuju dengan temuan tersebut. “Penyusutan materi kelabu otak … tampaknya terkait dengan obesitas dan dengan peningkatan lemak visceral,” katanya.

“Semua ini menunjukkan bahwa kesehatan umum yang baik sangat penting bagi kesehatan otak yang baik,” kata Devi kepada Live Science.

Keterbatasan penelitian ini adalah orang yang setuju ikut serta dalam penelitian cenderung lebih sehat daripada orang yang tidak bersedia, sehingga hasilnya mungkin tidak berlaku untuk populasi umum secara keseluruhan, catat para peneliti.

Loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here