Beranda Dunia Misteri Suku Dogon dan Ajaran Rahasianya Tentang Bintang Sirius

Misteri Suku Dogon dan Ajaran Rahasianya Tentang Bintang Sirius

0
Suku Dogon di Afrika
Suku Dogon di Afrika

Dogon adalah suku orang primitif yang tinggal di Afrika. Para ilmuwan menganggap mereka mungkin berasal dari Mesir kuno. Dahulu kala, mereka tinggal di Libya, tetapi beberapa waktu kemudian mereka menetap di Afrika Barat, tempat mereka tinggal sekarang.

Selama berabad-abad, Dogon terputus dari dunia luar. Jadi bagaimana mereka bisa tahu banyak tentang bintang yang jauh bernama Sirius?

Pada tahun 1931, dua ilmuwan Prancis melakukan kontak dengan Dogon. Salah satunya, Dr. Griaule, tinggal bersama suku itu selama 16 tahun. Selama bertahun-tahun, para tetua desa datang untuk menghormati dan mempercayainya. Pada tahun 1947, mereka berbagi beberapa pengetahuan rahasia suku dengannya. Informasi rahasia ini tidak ditulis dalam sebuah buku. Semuanya diturunkan dari mulut ke mulut dari satu generasi ke generasi berikutnya.

Suku Dogon, Griaule menemukan, selalu memiliki minat besar dalam mempelajari surga. Hebatnya, mereka tahu bahwa bulan itu kering dan tandus. Mereka tahu tentang cincin Saturnus, dan Jupiter memiliki empat bulan besar. Mereka tahu bahwa Bima Sakti adalah galaksi spiral bintang-bintang dan planet-planet bergerak mengelilingi Matahari.

Suku Dogon sangat menghormati bintang Sirius. Mereka memberi tahu Griaule bahwa Sirius bukan satu bintang, tetapi tiga, Griaule sampai tercengang mendengar cerita mereka. Pada saat itu, para ilmuwan tahu tentang bintang kedua, tetapi belum yang ketiga.

Sekarang kita tahu bahwa bintang terbesar dan paling terang adalah Sirius A. Sirius B adalah bintang kecil yang padat, terlalu kecil untuk dilihat tanpa teleskop, yang bergerak di sekitar Sirius A. Sirius B pertama kali terlihat pada tahun 1862. Tetapi tidak difoto hingga 1970.

Para tetua Dogon mengklaim bahwa Sirius B berwarna putih dan sangat berat. Mereka mengatakan perjalanannya di sekitar Sirius A memakan waktu sekitar 50 tahun. Pada tahun 1926, para ilmuwan menemukan bintang-bintang yang disebut “kurcaci putih”. volumenya sangat padat sehingga 1 meter kubik materi bintang dapat mencapai 20.000 ton. Sirius B persis seperti yang digambarkan suku Dogon.

Adapun bintang ketiga dalam sistem Sirius, Dogon mengklaim bahwa ia juga dikelilingi Sirius A. Bintang ketiga ini, menurut Dogon, jauh lebih ringan dan memiliki orbit yang lebih besar daripada Sirius B. Ia bahkan memiliki planet sendiri. .

Dogon menunjukkan topeng kepada Griaule yang berumur 400 tahun dengan gambar bintang-bintang dan planet ini. Mereka mengatakan menggunakan topeng tersebut selama upacara khusus yang diadakan setiap 60 tahun sekali. Upacara tersebut mewakili pembaruan alam semesta.

Bagaimana Dogon tahu banyak tentang alam semesta, terutama Sirius B?

Mereka memberi tahu Griaule bahwa pengunjung dari dunia lain memberi tahunya tentang hal itu berabad-abad yang lalu. Mereka menyebut alien ini Nommos. Menurut Dogon, makhluk-makhluk asing itu bertubuh setengah manusia dan setengah ikan, menghabiskan sebagian besar waktunya di air. Anehnya, makhluk serupa muncul dalam kisah beberapa peradaban kuno lainnya. Bangsa Babilonia, Sumeria, dan Mesir kuno memiliki kisah makhluk seperti putri duyung dan duyung yang sebagian besar hidup di laut.

Nommos memberi tahu Dogon bahwa mereka melakukan perjalanan ke dunia kita dari planet kecil yang mengorbit Sirius C. Mereka juga mengklaim bahwa suatu hari nanti mereka akan kembali dan menguasai dunia kita dari air.

Ya, seperti yang Anda bayangkan, tidak semua orang percaya cerita suku Dogon tersebut.

Para kritikus berpendapat bahwa Dogon mengetahui bintang-bintang dan planet-planet dari para misionaris dan penjelajah yang mengunjungi mereka. Tetapi seorang penulis mengetahui bahwa tidak ada misionaris yang mengunjungi Dogon sebelum 1949, dua tahun setelah Dogon berbagi rahasia mereka dengan Dr. Griaule.

Para kritikus juga mengklaim bahwa tidak ada seorang pun yang pernah melakukan uji karbon topeng keramat suku Dogon. Oleh karena itu, kita hanya menyebutnya dengan berusia lebih dari 400 tahun.

Tetapi bagaimana dengan Sirius C? Apakah ada bintang ketiga dalam sistem Sirius? Hal itu tentu akan membantu membuktikan bahwa apa yang Dogon katakan benar.

Sayangnya, belum ada yang menemukan bintang Sirius ketiga. Dan lagi, Pada tahun 1995, dua astronom Perancis mencatat turbulensi tertentu dalam sistem Sirius. Mereka mengatakan itu bisa saja merupakan bintang ketiga. Jika para ilmuwan benar-benar menemukan bintang ketiga itu, maka hal itu akan jauh menuju pembuktian klaim Dogon. Maka kita mungkin memang harus percaya bahwa pengetahuan mereka tentang bintang-bintang memang berasal dari makhluk asing dari Bintang.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here