Beranda Sains Menguak Misteri Asal Usulnya Air yang Ada di Bumi

Menguak Misteri Asal Usulnya Air yang Ada di Bumi

1

Sejak awal manusia ada di bumi, planet kita memang sudah basah. Tujuh puluh satu persen permukaan bumi tertutup air. Sebagian besar air itu ada di lautan, namun 3,5 persen lainnya ada di sungai dan danau, terkunci di lapisan es, atau mengambang di atmosfer dalam bentuk uap air.

Asal usul air di bumi
Asal usul air di bumi

Air yang lebih segar dan asin tersembunyi di bawah permukaan tanah. Para ilmuwan bahkan telah menemukan mantel bumi kita penuh dengan benda basah. Sifat berair dari planet rumah kita membuatnya unik. Jadi dari mana sebenarnya semua air ini berasal?

Setidaknya sebagian dari air yang ada di sini sudah ada pada saat awal penciptaan bumi. Para ilmuwan memperkirakan bahwa 30 hingga 50 persen air di Bumi saat ini berasal dari es , awan debu yang akhirnya bergabung ke Matahari dan planet-planetnya.

Berkat massa bumi, gunung berapi, dan jarak dari Matahari, iklim kita sekarang memiliki suhu dan tekanan atmosfer yang tepat agar es purba itu ada dalam keadaan air cair (sedangkan di planet lain, ia membeku atau menguap menjadi lebih besar lagi ke angkasa) .

Tapi dari mana datangnya sisa air lainnya? Selama bertahun-tahun, sumber yang paling jelas adalah komet, sebuah bola salju selebar bermil-mil yang berkeliaran di tata surya dan bisa membombardir planet ini dalam miliaran tahun pertama.

Pengamatan spektrografi baru-baru ini terhadap komet yang mendengung di Bumi, dan temuan terbaru dari wahana antariksa Badan Antariksa Eropa, Rosetta, menunjuk ke arah lain. Tanda spektrografi air dari benda-benda ini menunjukkan tingkat air yang lebih tinggi, air dengan deuterium melebihi hidrogen biasa, yang ditemukan di Bumi.

Temuan lain dari Rosetta menunjukkan adanya rona kebiruan pada bagian dari satu komet yang dikenal sebagai 67P / Churyumov-Gerasimenko, yang memungkinkan keberadaan air beku di bawah permukaan debu dan batu. lantas jika bukan komet, apa dan dari mana air kita berasal?

Proses eliminasi membawa kita ke asteroid atau, lebih khusus, kelas meteorit yang disebut chondrites, yang berasal dari batuan ruang angkasa di tata surya bagian dalam. Calon-calon potensial ini menyimpan air di permukaannya tanpa melepaskannya. Hal ini berkat matahari yang pada awalnya masih lebih muda dan lebih dingin, menyimpan uap air.

Loading...