Beranda Lokal Informasi Tentang Piramida Tersembunyi di Gunung Padang Jawa Barat

Informasi Tentang Piramida Tersembunyi di Gunung Padang Jawa Barat

3

Terletak di puncak Gunung Padang di Jawa Barat, struktur ini ditutupi oleh situs arkeologi yang ditemukan pada awal abad ke-19 yang terdiri dari barisan pilar batu kuno. Namun “bukit” miring yang membentuk di bawahnya bukanlah bagian dari lanskap alam, melainkan itu dibuat oleh tangan manusia, menurut para ilmuwan yang menelitinya.

Penemuan Piramida Gunung Padang
Terletak di atas Gunung Padang di Jawa Barat, struktur iniditutupi oleh situs arkeologi yang menyimpan barisan pilar batu kuno.
Kredit: Danny Hilman Natawidjaja.

“Apa yang sebelumnya dilihat hanya sebagai bangunan permukaan (jika dilihat secara keseluruhan menurun), itu adalah struktur yang sangat besar,” kata Andang Bachtiar, seorang ahli geologi independen dari Indonesia yang mengawasi pengeboran inti dan analisis tanah untuk proyek tersebut.

Piramida Gunung Padang Jawa Barat
Struktur seperti piramida tetap tersembunyi dalam waktu yang lama karena dikaburkan oleh dedaunan dan terlihat seperti bukit (lingkaran merah), dengan megalith terbuka di bagian atas (lingkaran kuning). Kredit: Danny Hilman Natawidjaja

Meskipun struktur yang terkubur itu mungkin menyerupai piramida, ia berbeda dari piramida serupa yang dibangun oleh bangsa Maya, Danny Hilman Natawidjaja, peneliti proyek dan ilmuwan senior dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), mengatakan pada. Sementara piramida Maya cenderung simetris, struktur ini memanjang, dengan apa yang tampak sebagai setengah lingkaran di depan.

“Ini kuil yang unik,” kata Natawidjaja.

Dia dan rekan-rekannya menduga bahwa megalith yang nampak mungkin lebih dari sekedar itu, karena beberapa fitur yang sebagian terlihat di situs arkeologi yang ada tidak cukup cocok dengan batu yang berdiri. Bentuk bukit yang “ganjil” juga menonjol dari lanskap, katanya.

“Ini tidak seperti topografi sekitarnya, yang sangat banyak terkikis. Ini terlihat sangat muda. Itu tampak seperti buatan kita (manusia),” Natawidjaja menjelaskan.

Menggunakan berbagai teknik untuk mengintip apa yang ada di bawah tanah – termasuk penggunaan alat radar penembus tanah, tomografi sinar-X, pencitraan 2D dan 3D, pengeboran inti, dan penggalian – para peneliti secara bertahap menemukan beberapa lapisan struktur yang cukup besar. Ini tersebar di area seluas sekitar 15 hektar (150.000 meter persegi) dan telah dibangun selama ribuan tahun, dengan lapisan mewakili periode yang berbeda.

Struktu Piramida Gunung Padang Jawa Barat
Menggunakan berbagai teknik untuk mengintip di bawah tanah, para peneliti menemukan beberapa lapisan struktur seperti piramida, dengan masing-masing lapisan mewakili periode waktu yang berbeda-beda. Kredit: Danny Hilman Natawidjaja.

Di bagian paling atas ada pilar batuan basal yang membingkai teras berundak, dengan susunan kolom batu lainnya “membentuk dinding, jalur dan ruang,” para ilmuwan melaporkan di American Geophysical Union ( AGU). Mereka memperkirakan lapisan ini sekitar 3.000 hingga 3.500 tahun.

Di bawah permukaan, hingga kedalaman sekitar 10 kaki (3 m), adalah lapisan kedua dari kolom batu serupa, yang diperkirakan berusia 7.500 hingga 8.300 tahun. Dan lapisan ketiga, memanjang 49 kaki (15 m) di bawah permukaan, berusia lebih dari 9.000 tahun. Bahkan bisa lebih hingga 28.000 tahun yang lalu, menurut para peneliti. Pengamatan tersebut juga mendeteksi beberapa ruang bawah tanah, Natawidjaja menambahkan.

Saat ini, orang-orang lokal masih menggunakan situs terbuka di bagian atasnya sebagai tujuan suci untuk doa dan meditasi, dan mungkin hal ini juga cara yang digunakan orang ribuan tahun yang lalu, kata Natawidjaja.

Loading...