Beranda Teknologi Google Banned Developer dengan 600 juta Download Karena Klik Palsu

Google Banned Developer dengan 600 juta Download Karena Klik Palsu

26

Google beru-baru ini telah membanned akun developer milik pengembang Cina populer dari Google Play Store dan secara sistematis menghapus puluhan aplikasinya setelah BuzzFeed dan peneliti keamanan menemukan bahwa mereka melakukan penipuan iklan dan menyalahgunakan izin pengguna.

Pengembang Cina dengan nama DO Global, yang sebagian dimiliki oleh Baidu tersebut, ditemukan memproduksi klik iklan palsu untuk mendapatkan penghasilan, di antara beberapa praktik penipuan lainnya.

Aplikasi RAM MASTER
Aplikasi RAM MASTER, yang dihapus Google karena pelanggaran

“Kami mengambil tanggung jawab untuk melindungi pengguna dan pengiklan secara serius, dan berinvestasi dalam alat dan sumber daya untuk memerangi penipuan dan penyalahgunaan secara global. Kami secara aktif menyelidiki perilaku jahat, dan ketika kami menemukan pelanggaran, kami akan langsung mengambil tindakan, termasuk penghapusan akun pengembang untuk memonetisasi aplikasinya dengan AdMob atau menerbitkan di Playsyore, “Google dalam sebuah pernyataannya kepada publik.

Google tidak secara resmi mengkonfirmasi bahwa yang diblokir tersebut adalah DO Global, tetapi dari sini kita bisa memahami bahwa laporan dari BuzzFeed sudah cukup akurat.

Setidaknya enam aplikasi ditemukan oleh para peneliti berisi kode untuk mengklik iklan palsu secara otomatis yang berjalan di latar belakang layar bahkan ketika pengguna telah menutup aplikasi tersebut. DO Global sebelumnya memiliki sekitar 100 aplikasi di Play Store, banyak darinya terdaftar di bawah nama pengembang lain, seperti “Pic Tools Group .” BuzzFeed melaporkan bahwa 46 dari jumlah awalnya sekarang hilang di Playstore.

Check Point menulis dalam penelitiannya, “Di dunia di mana pendapatan iklan dapat menghasilkan pendapatan yang sangat tinggi, tidak mengherankan mengapa pelaku kejahatan melakukan tindakan penipuan terhadap agen iklan. ‘Ikuti saja uangnya’ adalah aturan praktis yang bisa digunakan saat menyelidiki kampanye jahat. “Pihaknya langsung melakukan penyelidikan terhadap aplikasi tersebut setelah BuzzFeed menghubungi mereka, dan setelah mempublikasikan temuannya minggu lalu, Google dengan cepat langsung mengambil tindakan.

Ini bukan pertama kalinya Google menghapus sejumlah besar aplikasi karena kasus pelanggaran. Pada Januari tahun lalu, Google menghapus 60 game dari Play Store setelah Check Point menemukan bug berbahaya yang terdapat dalam aplikasi yang menampilkan iklan porno. Ironinya, banyak permainan tersebut justru ditujukan untuk anak-anak.

Loading...