Beranda Teknologi Diblokir, Google dan Apple Hapus TikTok dari AppStore di India

Diblokir, Google dan Apple Hapus TikTok dari AppStore di India

2
Aplikasi TikTok
Aplikasi TikTok

Aplikasi video Cina TikTok tidak lagi tersedia di Google dan toko aplikasi (AppStores) Apple di India setelah pengadilan negara itu melarang pengunduhannya.

TikTok, yang memungkinkan pengguna untuk membuat dan berbagi video pendek dengan efek khusus, sangat populer di India tetapi beberapa politisi mengatakan banyak kontennya yang tidak pantas.

Sebuah pengadilan di negara bagian Tamil Nadu selatan meminta pemerintah federal pada 3 April untuk melarang TikTok, dengan mengatakan hal itu mendorong pornografi dan memperingatkan bahwa pemangsa seksual dapat menargetkan pengguna anak.

Pemerintah federal mengirim surat yang meminta Apple dan Google untuk mematuhi perintah pengadilan negara, menurut seorang pejabat kementerian TI.

Google memblokir akses ke TikTok di Play store-nya di India untuk mematuhi arahan pengadilan, seseorang pengguna mengatakan kepada Reuters. Aplikasi itu tidak tersedia lagi di toko aplikasi Apple pada hari Rabu.

Google mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa keputusan itu tidak terkait dengan aplikasi individual melainkan semata-mata mematuhi hukum setempat. Sedangkan Apple tidak memberikan komentar apapun.

Seorang juru bicara untuk TikTok di India menolak mengomentari penghapusan aplikasi tersebut, mengatakan bahwa masalah itu masih dalam proses di pengadilan.

Perusahaan memiliki keyakinan pada sistem peradilan dan “optimis tentang hasil yang akan diterima dengan baik” jutaan penggunanya di India, tambahnya.

TikTok telah diunduh lebih dari 240 juta kali di India, perusahaan analisis aplikasi Sensor Tower mengatakan pada bulan Februari. Lebih dari 30 juta pengguna menginstal aplikasi pada Januari 2019, 12 kali lebih banyak dari pada bulan yang sama tahun lalu.

Lelucon, klip, dan cuplikan video yang berkaitan dengan industri film India yang berkembang mendominasi platform aplikasi, termasuk juga meme dan video di mana anak-anak muda, beberapa berpakaian minim, sinkronisasi bibir dan menari dengan musik populer.

Bytedance tidak terima atas perintah larangan pengadilan negara bagian di Mahkamah Agung India pekan lalu tersebut, mengatakan hal itu bertentangan dengan kebebasan berbicara di India.

Pengadilan tinggi telah merujuk kasus itu kembali ke pengadilan negara bagian, di mana seorang hakim pada hari Selasa menolak permintaan Bytedance untuk menunda perintah larangan, K. Neelamegam, seorang pengacara yang menentang Bytedance dalam kasus tersebut, mengatakan.

Pengadilan negara telah meminta pengajuan tertulis dari Bytedance dalam kasus ini dan telah menjadwalkan sidang berikutnya pada 24 April mendatang.

Salman Waris, seorang pengacara teknologi di TechLegis Advocates & Solicitors, mengatakan tindakan hukum terhadap Bytedance dapat menjadi preseden pengadilan India yang melakukan intervensi untuk mengatur konten di media sosial dan platform digital lainnya.

Dalam pengajuan Mahkamah Agung, Bytedance berpendapat bahwa proporsi konten TikTok yang “sangat kecil” dianggap tidak pantas atau cabul.

Perusahaan itu mempekerjakan lebih dari 250 orang di India dan memiliki rencana untuk investasi lebih banyak saat mengembangkan bisnis, katanya.

Loading...