Beranda Teknologi Dengan Printer 3D, Kita bisa Masak dan Cetak Makanan Langsung

Dengan Printer 3D, Kita bisa Masak dan Cetak Makanan Langsung

1

Teknologi cetak makanan 3D sendiri sebenarnya telah ada dari beberapa waktu lalu. Namun dibandingkan dengan sektor lain dalam dunia pencetakan 3D, cetak makanan 3D masih relatif belum berkembang dengan baik. Sebagian besar, makanan cetak 3D terdiri dari bahan-bahan yang sudah dicampur yang kemudian dicetak sedemikian rupa menjadi bentuk-bentuk makanan yang menyenangkan.

Printer cetak makanan 3D
Printer cetak makanan 3D

Cokelat adalah salah satu media yang paling populer, seperti juga makanan lain yang tidak perlu dimasak sesudahnya. Tetapi sekelompok peneliti dari Columbia University baru-baru ini telah menciptakan sebuah mesin yang dapat memasak makanan 3D sekaligus mencetaknya langsung. Hal ini berkemungkinan akan membuka peluang ide-ide kreatif berbagai jenis makanan cetakan 3D yang lebih luas.

“Kami menyebutnya makanan digital karena kami melihat makanan dengan cara baru,” kata peneliti PhD Jonathan Blutinger.

“Makanan tersebut diolah menjadi cara yang dapat didistribusikan melalui nosel dan kita bisa memindahkan gantry dan membuat geometri kompleks untuk membuat bentuk makanan yang menarik. Kami memancarkan laser pada dua cermin yang dikendalikan oleh motor dan cermin ini bergerak sangat cepat untuk menciptakan pola yang rumit dan memanaskan makanan dari bawah. Kami sudah bisa memasak makanan dengan laser dan kami juga sudah bisa mencetak makanan sekaligus, jadi langkah logis berikutnya adalah menggabungkan kedua proyek ini. ”

Gagasan para peneliti tentang cetakan makanan 3D jauh melampaui ide sederhana membuat bentuk yang tidak biasa. Mereka percaya bahwa teknologi ini dapat digunakan untuk membuat ramuan khusus untuk orang-orang dengan kebutuhan makanan tertentu.

“Ini adalah manufaktur aditif, bukan manufaktur subtraktif; ada produk makanan yang tidak dapat dibuat dengan cetakan injeksi atau mesin karena kendala geometris yang melekat pada metode manufaktur tradisional, “lanjut Blutinger.

“Selain itu, setiap orang memiliki selera dan batasan dietnya sendiri, jadi ketika Anda memperkenalkan pendekatan kesehatan berbasis data, Anda dapat menciptakan makanan yang disesuaikan dan kaya nutrisi dengan basis per orang. Karena mesin memiliki pengetahuan tentang semua bahan, ia dapat menggabungkannya dengan cara yang unik dan menyesuaikannya dengan semua kebutuhan biometrik dan nutrisi yang dibutuhkan. “

Blutinger juga percaya bahwa suatu sistem dapat dikembangkan dimana orang dapat “mengunduh” makanan ke cetak 3D dan membaginya dengan orang lain secara digital.

“Jika Anda mencoba makanan dan menyukainya, Anda cukup mengunduh dan mengirimkannya ke teman yang dapat mencobanya secara langsung,” katanya.


“Ini seperti memiliki koki pribadi yang dapat dengan sempurna meniru makanan apa pun. Anda juga dapat menambahkan elemen pada mesin pembelajaran kecerdasan buatan ini; semakin banyak Anda menggunakan mesin, semakin banyak ia akan belajar tentang kebiasaan makan Anda – apa yang Anda lakukan dan tidak sukai dan berapa kali dalam sehari Anda cenderung makan. “

Memasak dengan laser sebenarnya memiliki beberapa kelebihan dibandingkan dengan memasak secara tradisional, karena lebih tepat. Mesin ini juga bisa menggoreng makanan jauh lebih efektif daripada microwave, yang cenderung menyisakan makanan lembek.

“Jadi keuntungan utama dari printer laser 3D ini adalah resolusi tinggi dan kontrol total atas intensitas panas yang disesuaikan. Sangat menguntungkan dalam aplikasi pencetakan makanan saat Anda memiliki lapisan makanan yang tebalnya hanya beberapa milimeter. Anda bisa memasak saat makanan diletakkan berlapis-lapis, yang jauh lebih efektif dalam konteks ini. Estetika visual dari makanan adalah salah satu hal terbesar yang kami perhatikan terkait kualitas, jadi jika Anda dapat menyesuaikan kualitas fisik makanan dengan mengubah sejauh mana Anda bisa membuatnya terasa lebih enak. ”. kata Blutinger.

Dia berharap makanan yang dimasak dengan laser cetak 3D akan menjadi layak secara komersial dalam lima hingga 10 tahun ke depan.

“Setelah lima-sepuluh tahun ke depan, (proyek) ini akan menjadi peluang bisnis dan proses pendidikan yang luas; bagaimana Anda bisa memasarkannya kepada orang-orang. Ketika Anda berbicara tentang pencetakan makanan 3D, reaksi umum saat ini adalah wajah yang aneh, “katanya.

“Pertama-tama akan membutuhkan penerimaan dari public. Lihat saja seperti mobil otomatis, awalnya diremehkan dengan fitur parkir sendiri, namun segera seluruh mobil sepenuhnya otonom”.

“Hal serupa akan terjadi pada pencetakan 3D, perlahan tapi pasti akan menyerbu pasar. Setiap teknologi baru membutuhkan proses adopsi; Anda akan melihat ini terjadi dengan pencetakan 3d selama lima hingga sepuluh tahun ke depan”. Pungkasnya.

Loading...