Home » Dunia» Alasan Tak Terduga Iceland masih Impor Es dari Negara Lain

Alasan Tak Terduga Iceland masih Impor Es dari Negara Lain

. . Tidak ada komentar:
Nama negara Iceland atau kita menyebutnya dengan Islandia sebenarnya adalah sebuah kekeliruan. Kenyataannya, negara ini sangatlah hijau, terutama selama musim panas, dan hanya sekitar sepuluh persen dari daratan Islandia yang tertutupi oleh es permanen. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh lautan Atlantik Utara hangat yang menjaga iklim pulau tetap hangat dan pantainya bebas es sepanjang musim dingin, meskipun terletak sangat dekat dengan Kutub Utara.
Danau Jökulsárlón glacier di Iceland
Legenda mengatakan bahwa dulunya pemukim Viking di Islandia memilih nama yang muram (kurang mengenakkan didengar) untuk mencegah orang-orang mencari tempat tinggal baru. Mereka berharap kata “es” akan membuat orang enggan datang ke sini dan menemukan bahwa pulau tersebut nyatanya benar-benar hijau dan melimpah. Tapi itu hanya mitos belaka. Kebenarannya, Islandia punya banyak nama di masa lalu. Ketika Norse penjelajah Naddador pertama kali mendarat di Islandia, saat itu sedang turun salju dan dia menamai negara tersebut dengan Snæland. Kemudian, ketika Swedia Viking Garðar Svavarosson tiba, ia menamai pulau itu Garðarshólmur ("Pulau Garðar"). Pada abad ke-9, seorang Viking bernama Flóki Vilgerðarson pergi mencari Garðarshólmur. Ketika sampai di sana, ternyata dia sangat tidak siap untuk musim dingin. Sambil menunggu musim semi suatu hari, dia mendaki gunung dan kecewa melihat sebuah fjord penuh gunung es. Jadi hal itu sebenarnya hanya kekecewaan belaka yang menuntunnya untuk memberikan pulau itu nama seperti saat ini.

Jadi es, ternyata tidak sebanyak di Islandia seperti namanya. Tentu saja ada gunung es mengapung yang secara teoritis dapat Anda gali dari es, dan gletser yang dapat Anda pecahkan dengan beliung untuk mengisi gelas Anda, kecuali jika Anda ingin menggambar murka lingkungan, es — bahkan di negara-negara yang dingin — dibuat. Tapi inilah masalahnya: Islandia terkenal mahal.

Karena lokasinya yang terpencil dan iklim yang tidak menguntungkan, seperti banyak pulau di utara, Islandia sangat bergantung pada impor untuk banyak produk termasuk minyak, gandum, sayuran, dan makanan lainnya. Ini berarti bahwa hal-hal yang sangat mahal di Islandia, dan dengan demikian orang Islandia menikmati sebagian dari gaji tertinggi di dunia. Hal ini menyebabkan biaya tenaga kerja yang tinggi dan apa pun yang diproduksi di Islandia akhirnya menjadi mahal juga. Ini lingkaran setan.

Ternyata es yang diimpor dari negara lain sebanyak empat puluh persen lebih murah daripada es yang diproduksi di Islandia, terlepas dari kenyataan bahwa listrik sangat murah di Islandia karena sumber daya air dan panas bumi yang melimpah di negara itu. Jadi, Islandia mengimpor berton-ton es dari Norwegia, Inggris, dan bahkan Amerika Serikat. Es ini dijual ke toko kelontong untuk menjaga produksi serta daging dan ikan segar.
Pemandangan khas Islandia - air terjun dan banyak tanaman hijau
Meski ada beberapa orang berpendapat bahwa pengangkutan es antar negara memiliki dampak yang merugikan pada lingkungan karena efek gas rumah kaca yang dipancarkan oleh kapal, orang harus tahu bahwa Islandia telah memiliki banyak pengiriman masuk untuk berbagai hal yang tidak mungkin dapat dihasilkan negara tersebut. Jadi masuk akal untuk memanfaatkan layanan transportasi yang ada ini untuk mengimpor es daripada membuatnya sendiri di rumah.

Terlebih Islandia memiliki fasilitas listrik murahnya, sehingga bisa dimanfaatkan untuk operasi yang lebih intensif listrik seperti peleburan aluminium. Sebanyak seperempat dari semua energi listrik yang diproduksi di negara ini menuju produksi aluminium, menempatkan negara di posisi ke-11 di antara negara-negara penghasil aluminium di dunia.

Islandia juga menikmati banyak perdagangan bebas di antara negara-negara Eropa sejak saat menjadi anggota Asosiasi Perdagangan Bebas Eropa pada tahun 1970. Banyak modal, tenaga kerja, barang, dan jasa antara Islandia, Norwegia, dan negara-negara Uni Eropa dapat melakukan perdagangan bebas lintas negara. Hal ini juga termasuk seperti yang Anda tebak, ya es. Mengimpor es ke Islandia bebas pajak, yang membantu menjaga harga tetap rendah.

Komentar Anda