Home » Pengetahuan Umum» Hiperinflasi Hungaria, Kasus Inflasi Terburuk dalam Sejarah

Hiperinflasi Hungaria, Kasus Inflasi Terburuk dalam Sejarah

. . Tidak ada komentar:
Jumlah mata uang Bolivar diperlukan untuk membeli 2,4 kg ayam di Venezuela hari ini. Kredit foto: Carlos Garcia Rawlins / Reuters

Dibanding Venezuela, Inflasi Terparah Pernah Dialami Negara Ini.

Situasi ekonomi di Venezuela hari ini sangat menyedihkan. Tingkat inflasi tahunan tidak terkendali dan jutaan orang Venezuela bahkan berjuang hingga mati-matian hanya untuk membeli barang-barang pokok seperti makanan dan peralatan mandi. Harga barang-barang terus meningkat dua kali lipat setiap bulan. Menurut pakar ekonom, tingkat inflasi di sana bahkan akan menyentuh 1 juta persen pada akhir tahun ini.

Terakhir kali hiperinflasi skala seperti itu terjadi di Zimbabwe antara tahun 1990-an dan 2000-an, ketika pemerintah di sana sampai mencetak uang kertas lembaran 100 trilyun dolar. Uang kertas tersebut kemudian bernilai sekitar USD 30.

Namun faktanya, hiperinflasi Zimbabwe hanyalah yang terburuk kedua dalam sejarah. Yang terburuk diderita oleh orang Hongaria antara tahun 1945 dan 1946, ketika tingkat inflasi harian mencapai lebih dari 200 persen. Dibandingkan dengan inflasi di Zimbabwe dan Hungaria, kereta-kereta ekonomi Venezuela terlihat sangatlah amatir.

Hongaria mendapat mata uang pertama setelah pecahnya Kekaisaran Austro-Hungaria pada akhir Perang Dunia Pertama. Mata uangnya disebut dengan korona, tetapi sebagai pemerintahan baru tanpa ekonomi riil untuk mendukung mata uang, nilai korona dengan cepat berputar di luar kendali. Untuk menghentikan inflasi, pemerintah memutuskan untuk menghapus korona dan memperkenalkan pengő pada tahun 1927. Pengő dipatok dengan standar emas, dan pada awalnya itu adalah salah satu mata uang paling stabil di dunia. Ini membawa Hongaria melalui depresi ekonomi besar pada 1930-an, dan kemudian melalui sebagian besar Perang Dunia Kedua, sampai 1944 ketika pasukan Hitler berbaris menuju Kerajaan. Perang yang diikuti, antara pasukan Jerman dan Soviet, menghancurkan negara secara ekonomi, dan nilai pengő jatuh.

Uang kertas 500.000 Korona yang diterbitkan pada tahun 1923.
Ketika perang berakhir dan pengő tidak pulih, pemerintah memutuskan untuk mencetak uang dan membanjiri negara dengan uang kertas, karena jika pemerintah tidak dapat menangkap jatuhnya pengo, mereka setidaknya dapat memastikan bahwa orang-orang memiliki cukup uang simpanannya. Akhirnya semua orang tersadar akan kekeliruan argumen tersebut, dan itu hanya mendorong ekonomi Hongaria semakin terpuruk.

Harga-harga barang pokok melonjak jauh tinggi ke angkasa dan menyentuh stratosfer, seperti yang pernah dicatat oleh Business Insider berikut:
“Sesuatu yang berharga 379 Pengö pada bulan September 1945, naik menjadi 72.330 Pengö pada Januari 1945, naik lagi 453.886 Pengö pada Februari, 1.872.910 pada bulan Maret, 35.790.276 Pengö pada bulan April, 11.267 miliar Pengö pada tanggal 31 Mei 862 miliar Pengö pada 15 Juni 954 triliun Pengö pada 30 Juni , 3 miliar miliar Pengö pada 7 Juli, 11 triliun miliar Pengö pada 15 Juli dan 1 triliun triliun Pengö pada 22 Juli 1946.”
Pada puncaknya, harga naik dua kali lipat setiap 15 jam.

Pada tahun 1927, ketika pengő diperkenalkan, nilainya sekitar 5,26 pengö untuk satu dolar AS. Pada awal inflasi, pada Juni 1944, pengő turun menjadi 33 per satu dolar AS. Kemudian, pengő runtuh dengan tragis. Kondisi ini terus jatuh pada tingkat yang fantastis sampai ada 460 triliun pengő untuk satu dolar AS pada Juni 1946.

Uang kertas 100 juta Bilpengö diterbitkan selama hiperinflasi Hungaria pada tahun 1946.
Untuk mengatasi nilai jatuh pengo, pemerintah terus memperkenalkan mata uang baru dengan setiap denominasi yang meningkat. Pengö digantikan oleh Mpengö (atau 1 Juta Pengö) yang pada gilirannya digantikan oleh Bpengö (atau 1 Miliar Pengö) yang digantikan oleh Adopengö yang diindeks inflasi. Bentuk mata uangnya memiliki desain yang sama tetapi diwarnai berbeda. Gambar-gambar catatan di atas adalah 100 juta Bpengö atau satu diikuti oleh dua puluh nol. Itu adalah denominasi tertinggi yang disirkulasikan, tetapi sangat buruk  nilai inflasinya, yang harganya hanya sekitar dua puluh sen AS.

Sebuah denominasi yang lebih tinggi dicetak (digambarkan di bawah) tetapi tidak jadi diedarkan. Dimana harganya memiliki nilai nominal 1 miliar Bpengö atau satu miliar Bilpengö.
Untuk memberi Anda gambaran tentang berapa banyak uang yang dicetak, pertimbangkan fakta bahwa pada bulan Juli 1945, sirkulasi mata uang mencapai 25 miliar. Kondisi ini naik menjadi 1,646 triliun pada Januari 1946, menjadi 65 juta miliar pada Mei 1946 dan menjadi 47 triliun triliun pada Juli 1946. Menjelang akhir, pemerintah benar-benar kehabisan kertas berkualitas untuk mencetak uang kertas.

Akhirnya, pada bulan Agustus 1946, pemerintah membuang pengő sama sekali dan memutuskan untuk memulai dari awal. Mata uang baru, forint, diperkenalkan pada tingkat satu forint untuk setiap 400.000 quadrillion pengő — itu adalah 4 diikuti oleh 29 nol. Untungnya, situasi ekonomi negara itu stabil dan forint bertahan sampai tahun 1990-an ketika transisi ke ekonomi pasar berdampak buruk terhadap nilai forint.

Hungaria masih menggunakan mata uang forint, tetapi rencananya akan melakukan transisi ke Euro pada 2020.

Komentar Anda