Home » Dunia» Ironi, Para Ilmuwan Ini Tewas Kelaparan Dikelilingi Makanan

Ironi, Para Ilmuwan Ini Tewas Kelaparan Dikelilingi Makanan

. . Tidak ada komentar:
Pengepungan 900-hari Leningrad selama Perang Dunia Kedua mungkin adalah salah satu pengepungan paling mengerikan dalam sejarah modern. Rencana kejam Hitler adalah untuk menahan seluruh jalur pasokan makanan ke kota untuk dua juta penduduk dan membiarkan mereka mati kelaparan.

"Leningrad harus mati karena kelaparan", kata Hitler dalam pidato di Munich pada 8 November 1941.

Benar saja, musim dingin berikutnya ratusan ribu orang telah mati kelaparan. Bahkan diantaranya ada yang makan serbuk gergaji untuk bertahan hidup. Yang lain mati kedinginan di jalan ketika mencoba berjalan beberapa kilometer ke kios distribusi makanan terdekat dalam cuaca −30 ° C.
Di dalam Vavilov Institute of Plant Industry, St. Petesburg. Foto kredit: Akimov Igor / Shutterstock.com
Ketika tentara Jerman masuk dan menyerbu  ke kota, melakukan  penjarahan dan menghancurkan segala sesuatu yang bernilai, sekelompok ahli botani Rusia bersembunyi di dalam lemari besi Vavilov Institute of Plant Industry dengan beberapa simpanan biji dan tanaman yang sekiranya dapat dimakan. Koleksi ini, yang merupakan  biji-bijian dari hampir 200.000 varietas tanaman yang sekitar seperempatnya dapat dimakan, merupakan salah satu repositori terbesar di dunia dari keragaman genetik tanaman pangan. Di antaranya ada banyak beras, gandum, jagung, kacang-kacangan dan kentang, cukup untuk mempertahankan para ahli botani sampai mereka dapat melalui hari-hari terburuk selama pengepungan.

Tetapi para ilmuwan ini justru tidak membarikade dirinya di dalam lemari besi dengan biji-bijian makanan untuk menyelamatkan bertahan hidup, namu mereka lebih memilih untuk melindungi benih-benih tersebut dari incaran Nazi dan juga dari orang-orang kelaparan yang merampok di jalan-jalan untuk mencari apa pun untuk dimakan.

Koleksi ini terdiri dalam 16 kamar, yang selalu dijaga setiap saat. Para pekerja menjaga penyimpanan secara bergiliran sepanjang waktu, mati rasa karena kedinginan dan kurus kering karena kelaparan. Seiringnya waktu, satu demi satu orang-orang gagah berani ini mulai mati kelaparan, tetapi tidak satu butir pun biji-bijian tersebut dimakan. Pada bulan Januari 1942, Alexander Stchukin, seorang spesialis kacang, meninggal di meja tulisnya . Botanis Dmitri Ivanov juga meninggal karena kelaparan padahal ia dikelilingi oleh nasi yang dia jaga. Pada akhir pengepungan pada Musim Semi 1944, sembilan dari mereka mati kelaparan mengawasi semua makanan tersebut. Tahukah Anda, banyak tanaman yang kita makan hari ini berasal dari perkawinan silang dengan varietas yang diselamatkan para ilmuwan dari kehancuran saat itu.

Nikolai Vavilov
Nikolai Vavilov
Nikolai Vavilov di tahun 1933
Bank benih yang ditinggalkan para ilmuwan Soviet adalah salah satu yang pertama dari jenisnya. Didirikan pada tahun 1926 oleh ahli botani dan genetika Rusia yang paling terkemuka dan “penjelajah tanaman terbesar di dunia”, Nikolai Vavilov, dikatakan telah mengumpulkan lebih banyak benih, umbi-umbian dan buah-buahan dari seluruh dunia daripada siapa pun dalam sejarah manusia.

Nikolai Vavilov adalah salah satu ilmuwan pertama yang meramalkan hilangnya keanekaragaman tumbuhan, dan mengenali dampak berpotensi bencana yang terjadi pada produksi pangan kita. Dibesarkan di sebuah desa pedesaan yang miskin yang sering mengalami kegagalan panen dan penjatahan makanan, Vavilov terobsesi sejak usia dini ingin mengakhiri kelaparan di negara asalnya, Rusia dan dunia.

Pada awal abad ke-20, di antara dua Perang Dunia, Vavilov melakukan perjalanan jauh dan menyebar di lima benua, mengunjungi 64 negara secara total, mengumpulkan varietas tanaman dan spesimen tanaman pangan. Dia belajar sendiri 15 bahasa sehingga dia bisa berbicara dengan petani pribumi. Setelah hampir satu dekade perjalanan dan ratusan perjalanan kemudian, Vavilov mendirikan Stasiun Eksperimental Pavlovsk sebagai bagian dari Institut Industri Perkebunan yang terletak di Pavlovsk di Leningrad di tempat yang sekarang adalah St. Petersburg.
 
Spesimen yang dikumpulkan oleh Nikolai Vavilov ditampilkan di Vavilov Institute of Plant Industry. Kredit foto: Petr Kosina / Flickr
Sementara Vavilov sedang mengumpulkan benih dan membangun bank benih untuk melestarikan keanekaragaman pangan untuk generasi mendatang, seorang ahli agronomi muda dan sebelumnya tidak dikenal bernama Trofim Lysenko digembar-gemborkan oleh mesin propaganda Soviet sebagai seorang genius yang mengembangkan teknik pertanian revolusioner baru yang akan menyelamatkan bangsa dari kelaparan. Pada kenyataannya, teknik Lysenko yang melibatkan penundukan tanaman ke cuaca dingin intens untuk memaksanya berbunga di musim semi, telah dikenal sejak tahun 1850-an dan diketahui sebagai vernalisasi. Juga diketahui bahwa vernalisasi hanya menghasilkan produksi pangan yang sedikit lebih besar dan tidak lebih dari tiga atau empat kali seperti yang diklaim oleh Lysenko. Lysenko juga mengklaim bahwa proses vernalisasi dapat diwariskan oleh keturunan berikutnya.

Seorang oportunis politik, Lysenko dengan cepat mendapatkan dukungan dari Joseph Stalin. Dengan dukungan media Soviet, yang melebih-lebihkan keberhasilannya dan menekan kegagalannya, Lysenko mulai membuat data eksperimen untuk mendukung teorinya dan mencela siapa pun yang mencoba menentang metodenya. Dari tahun 1934 hingga 1940, berdasarkan peringatan Lysenko dan dengan persetujuan Stalin, lebih dari 3.000 ahli biologi dan ahli genetika dipenjara, dipecat atau dieksekusi karena berusaha menentang Lysenko.
 
Trofim Lysenko
Pada bulan Agustus 1940, Vavilov sedang mengumpulkan biji di perbatasan Rusia dan Eropa Timur, ketika sebuah mobil dengan agen KGB datang dan membawanya pergi. Dia dijatuhi hukuman dua puluh tahun penjara di gulag Soviet. Setelah lebih dari satu setengah tahun makan kubis beku dan tepung mouldy, Nikolai Vavilov — orang yang mengajari kami tentang keragaman pertanian dan asal tanaman, dan yang menghabiskan lima puluh tahun hidupnya mencoba untuk mengakhiri kelaparan meninggal karena kelaparan.

“Hingga peta Vavilov tentang pusat keanekaragaman tumbuhan, tidak ada ilmuwan pun yang secara fisik mengalami dan secara intelektual memahami pola keanekaragaman hayati di seluruh permukaan bumi,” tulis Gary Paul Nabhan, penulis buku Where Our Food Comes From: Retracing Nikolay Vavilov’s Quest to End Famine. “Karena kapasitasnya untuk melakukan perjalanan dengan kereta api, perahu, pesawat terbang, mobil, dan bagal, Vavilov tidak hanya menyaksikan lanskap alam dan budaya yang tidak diketahui oleh ilmuwan lain, tetapi ia juga menyerapnya ke dalam teori biogeografi yang tetap ada bersama kita hingga hari ini."

Stasiun Eksperimental Pavlovsk kini memiliki lebih dari 325.000 sampel benih, termasuk kumpulan buah dan beri terbesar di dunia. Ini termasuk hampir seribu varietas stroberi, sekitar 600 jenis apel, dan lebih dari seratus varietas masing-masing gooseberry, ceri, prem, kismis merah, dan raspberry. Sekitar 90 persen dari koleksi ini tidak ditemukan di koleksi ilmiah lain di dunia. Saat ini, hanya satu dari 1.400 bank benih di seluruh dunia, yang paling ambisius adalah Svalbard Global Seed Vault yang terletak di pulau Spitsbergen, Norwegia, hanya 700 mil dari Kutub Utara.
 
Foto Nikolai Vavilov sebagai tahanan. Beberapa bekas luka di pipi kanannya menunjukkan bekas pukulan yang diterimanya di penjara.
Spesimen yang dikumpulkan oleh Nikolai Vavilov ditampilkan di Vavilov Institute of Plant Industry. Kredit foto: Petr Kosina / Flickr

 
Bank benih di Vavilov Institute of Plant Industry pada tahun 2002. Kredit foto: Dag Terje Filip Endresen / Flickr

Komentar Anda