Home » Sains» Penjelasan Ahli Psikologi Kenapa Orang Cerdas Suka Menyendiri

Penjelasan Ahli Psikologi Kenapa Orang Cerdas Suka Menyendiri

. . Tidak ada komentar:
Kenapa orang cerdas suka menyendiri
Menyendiri dalam ketenangan di alam
Ilmu pengetahuan selalu memiliki alasan ilmiahnya sendiri terhadap banyak fenomena misteri dalam kehidupan. Bahkan, penjelasan sains tidak hanya terbatas pada realitas fisik atau material. Hampir seluruh yang ada di dunia ini dapat dijelaskan secara ilmu pengetahuan. Berkaitan dengan psikologi manusia, sains menemukan bahwa melakukan latihan fisik dapat membantu seseorang lebih santai dan bahkan mengurangi kecemasan.

Berkat sains pula, ada beberapa fakta lain mengenai kesehatan mental dan emosional yang bisa kita ketahui. Tahukah Anda bahwa ketika seseorang menghabiskan waktunya di alam, ia akan merasakan kegembiraan yang lebih dalam dibandingkan misalnya bermain ponsel untuk bersosial media. Banyak orang juga setuju bahwa kualitas dan kuantitas waktu yang dihabiskan bersama teman juga dapat membawa kepuasan tersendiri.

Namun nyatanya, ada beberapa orang yang tidak setuju pada poin terakhir di atas. Ada orang yang memang benar-benar suka menghabiskan waktunya sendirian dibanding harus bersama teman-teman, tidak peduli seberapa baiknya mereka, mengeringkannya mereka. Terkait hal ini Ilmu pengetahuan juga telah memiliki penjelasannya sendiri.

The British Journal Of Psychology menerbitkan sebuah makalah yang mengklaim bahwa orang-orang cerdas atau intelektualnya tinggi lebih suka menghabiskan waktu mereka sendirian. Norman Li dan Satoshi Kanazawa, penulis makalah ini telah menggunakan Evolutionary Psychology sebagai dasar untuk tesisnya. Menurutnya, untuk evolusi memecahkan tantangan unik adalah bagian penting dari kelangsungan hidup. Semakin banyak kepala yang terlibat, semakin baik peluang bertahan hidup. Mereka yang mampu menyelesaikan masalah ini dengan sendirinya merasa tidak perlu membutuhkan keterlibatan banyak orang lain untuk merasa bahagia atau aman.

Dengan kata lain, orang-orang yang sangat cerdas tidak merasakan kebutuhan evolusioner untuk dikelilingi oleh teman-teman dalam hidupnya.

Kepadatan penduduk, kecerdasan, persahabatan di zaman modern
Untuk tulisan ini, Norman Li dan Satoshi Kanazawa mensurvei hampir 16.000 orang. Kelompok fokusnya adalah antara usia 18 hingga 28 tahun. Survei ini dilakukan di bawah pengawasan National Longitudinal Study of Adolescent Health. Survei ini dilakukan untuk mengukur kesehatan, kecerdasan dan kepuasan hidup orang. Kesimpulan yang didapat dari survei ini menemukan bahwa orang merasa lebih bahagia dan puas ketika mereka menghabiskan waktu bersama teman-temannya. Tetapi dalam kasus orang yang sangat cerdas, tak satu pun dari pengamatan ini yang benar. Karena dalam kenyataanya mereka lebih suka sendirian.



Teori kebahagiaan Savannah
Teori ini memperhitungkan evolusi manusia sebelum kita pindah dari gaya hidup pemburu dan pengumpul ke gaya hidup pertanian. Otak kita dikembangkan untuk hidup di area hutan yang luas, mencari makan untuk keberlangsungan hidup. Gaya hidup kita saat ini adalah bertentangan langsung dengan ini dan itulah alasan meningkatnya ketidakbahagiaan di kalangan penduduk. Kepadatan populasi terkonsentrasi di daerah-daerah kecil dan kita biasanya dikelilingi oleh orang-orang asing, kurang waktu untuk bersosialisasi dengan teman-teman kita. Jadi untuk bahagia, orang mencari persahabatan yang bermakna dan tidak suka banyak orang, seperti yang disukai leluhurnya. Tetapi mereka yang kecerdasannya lebih berevolusi daripada kita semua, tidak terganggu oleh hal ini dan justru senang dibiarkan sendiri.

Apa sebenarnya alasan orang Cerdas lebih suka sendirian?
Kecerdasan, seperti keterampilan bertahan hidup lainnya, didasarkan pada prinsip adaptasi. Mereka yang beradaptasi dengan baik terhadap tantangan yang dilemparkan ke arahnya, merasa lebih mudah untuk menyelesaikannya sendiri; sehingga menghilangkan kebutuhan akan persahabatan. Inilah sebabnya mengapa orang yang sangat cerdas tumbuh subur di lingkungan perkotaan dan sering bermigrasi ke daerah perkotaan dari pedesaan karena mereka tidak menderita depresi dan ketidakbahagiaan seperti rekan-rekannya ketika mereka harus melakukannya tanpa pertemanan dekat di kota dan pusat kota.

Tetap tidak berarti bahwa orang yang cerdas pada dasarnya adalah penyendiri
Kenyataan bahwa orang-orang cerdas tidak perlu tinggal dalam ikatan kelompok yang erat tidak berarti bahwa mereka tidak mampu menjalin pertemanan. Hanya saja mereka lebih baik beradaptasi untuk hidup dalam populasi padat dengan sedikit kontak dekat. Hal ini lantas tidak berarti bahwa mereka tidak menghargai atau membentuk ikatan yang berarti. Atau, jika seseorang ingin tinggal sendiri, tidak berarti mereka kesepian. Mereka hanyalah spesimen evolusi yang sedikit lebih baik dan bisa melakukannya dengan caranya sendiri.
Loading...

Komentar Anda