Home » Kesehatan» Sebulan Detoks Gula, Turunkan Berat Badan dan Bikin Awet Muda

Sebulan Detoks Gula, Turunkan Berat Badan dan Bikin Awet Muda

. . Tidak ada komentar:
Detoks gula awet muda
Detoks gula
Ada beragam cara yang dapat ditempuh untuk menurunkan berat badan yang diinginkan. Namun jika ditanya, kebanyakan orang akan menjawabnya dengan diet berpuasa atau mengurangi asupan makanan secara drastis, karena cara ini memang cukup populer di kalangan masyarakat. Akan tetapi diet semacam itu sebenarnya kurang efektif sebagai pendekatan gaya hidup jangka panjang karena mengurangi asupan makanan yang diperlukan juga bisa mengganggu kesehatan tubuh.

Bahkan pula, detoksifikasi yang ketat dapat menyebabkan masalah termasuk kelelahan, pusing dan gula darah rendah.

Tapi ada satu jenis detoks berkelanjutan yang sangat bermanfaat bagi kesehatan, menurut para ahli. Yaitu dengan mengurangi gula dalam diet atau pola makan terbukti dapat membantu menurunkan berat badan, meningkatkan kesehatan dan bahkan membuat warna kulit lebih cerah bersinar.

"Gula membuat Anda gemuk, jelek dan tua," kata Brooke Alpert, seorang ahli diet terkemuka dan salah satu penulis The Sugar Detox: Lose the Sugar, Lose the Weight -- Look and Feel Great. Apa yang kami temukan dalam beberapa tahun terakhir mengungkapkan bahwa gula bisa membuat kita kelebihan berat badan. Ini juga merupakan penyebab utama penyakit jantung; dan secara negatif mempengaruhi kulit, serta memicu penuaan dini”.

Kecanduan gula
Berita buruknya adalah kebanyakan dari kita tidak bisa berhenti mengonsumsi gula. "Orang-orang memiliki ketergantungan nyata - kecanduan nyata pada gula”. Kata Alpert.

Diperkirakan 10% populasi di AS adalah pecandu gula jangka panjang, menurut Robert Lustig, profesor pediatri dan anggota Institute for Health Policy Studies di University of California, San Francisco. Terlebih lagi, penelitian menunjukkan bahwa gula menginduksi imbalan dan mengidam yang serupa besarnya dengan yang disebabkan oleh obat-obatan adiktif.

Salah satu kekhawatiran terbesar adalah jumlah gula tambahan yang terdapat dalam makanan yang kita makan, dan seringkali tersembunyi dalam olahan makanan. Meskipun yang nampak misalnya es krim merupakan sumber gula yang jelas, makanan lain yang mungkin bahkan tidak terasa manis - seperti saus salad, saus tomat, dan roti – juga dapat berisi dengan gula.

"Orang-orang tidak menyadari bahwa makanan yang tampaknya sehat mengandung banyak gula - jadi pada dasarnya kita makan gula sepanjang hari, dari pagi sampai malam," kata Alpert.

Cara melakukan detoks gula tahap awal: Mengurangi asupan gula selama tiga hari
Kabar baiknya meski Anda bukan "pecandu" gula sejati, dengan menghilangkan gula dari diet sehari-hari, Anda tetap dapat dengan cepat menurunkan berat badan yang tidak diinginkan, merasa lebih baik dan memiliki penampilan wajah yang lebih cerah.

"Tak ada seorang pun yang tidak akan mendapat manfaat dengan menghilangkan gula tambahan dari makanannya," kata Lustig.

Anak-anak juga bisa memperoleh manfaatnya. Penelitian Lustig mengungkapkan bahwa ketika anak-anak obesitas menghilangkan sama sekali gula tambahan dari makanannya selama sembilan hari, setiap aspek kesehatan metabolismenya terpantau meningkat - meskipun tidak ada perubahan berat badan atau total kalori yang dikonsumsi.

"Pada awal praktik, ketika saya menyadari banyak orang memiliki kecanduan nyata terhadap gula, kami lalu mulai mencoba untuk memisahkan mereka dari gula, membatasi asupannya atau makan dalam jumlah moderat ... tetapi kata 'moderat’ begitu klise dan tidak efektif, "kata Alpert.

“Rasanya tidak efektif untuk meminta orang makan lebih sedikit akan sesuatu pada saat mereka tengah berjuang dengan kebiasaan buruk ini. Anda tidak akan meminta seorang pecandu alkohol untuk hanya minum dua bir.

"Satu hal paling berhasil dalam mengarahkan klien saya untuk menyingkirkan kecanduan gulanya adalah dengan menghilangkan sama sekali kebiasaan tersebut. Mereka sekarang bisa merasakan gula alami dalam buah-buahan, sayuran, dan produk susu yang dulunya tidak mereka rasakan”, papar Alpert.

Jadi selama tiga hari pertama menjalani detoks gula, Alpert merekomendasikan tidak ada gula tambahan sama sekali, termasuk juga tanpa buah, tanpa sayuran yang mengandung zat tepung (seperti jagung, kacang polong, ubi jalar dan butternut squash atau waluh), tanpa susu, tanpa biji-bijian dan tanpa alkohol.

Misalnya, saat sarapan dapat menyertakan tiga butih telur, rebus. Makan siangnya bisa ditambahkan 6 ons daging unggas, ikan atau tahu dan salad hijau. Sementara makan malamnya bisa lebih dari porsi makan siangnya, sayuran kukus seperti brokoli, kale, dan bayam dapat dimakan sebagai pengganti salad. Makanan ringan termasuk satu ons kacang dan irisan cabai dengan hummus. Minuman termasuk air, teh tanpa pemanis, dan kopi hitam (tanpa gula).

Meskipun tidak menyumbang kalori, pemanis buatan tetap tidak diizinkan pada diet ini. Mengonsumsi pemanis buatan menyebabkan "Anda tidak hanya (untuk) menyimpan lebih banyak lemak," Lustig menjelaskan, "Anda juga akhirnya akan makan berlebihan nantinya untuk mengimbangi peningkatan penyimpanan energi."

Cara detoks gula: Saat apel berasa seperti permen

Setelah tiga hari pertama detox gula selesai, Anda bisa mengonsumsi buah apel.

"Pada hari keempat, apel rasanya seperti permen," kata Alpert. "Bawang rasanya manis! Kacang almond manis! Ketika asupan gula dihilangkan selama menjalani diet ini, pola makan Anda akan terkalibrasi ulang, dan Anda akan mulai mencicipi rasa gula alami lagi”.

Dimulai dengan hari keempat, Anda dapat menambahkan satu apel dan satu makanan yang mengandung susu setiap hari. Susu, seperti yogurt atau keju, harus penuh lemak dan tanpa pemanis. "Lemak, serat dan protein memperlambat penyerapan gula, sehingga mengambil lemak dari susu akan membuat Anda menyerap gula lebih cepat," kata Alpert.

Anda juga dapat menambahkan beberapa sayuran dengan kadar gula tinggi seperti wortel dan kacang polong, serta porsi harian cracker berserat tinggi. Tiga gelas anggur merah di minggu pertama juga diperbolehkan.

Selama minggu kedua, Anda dapat menambahkan satu porsi buah berry yang kaya antioksidan dan satu porsi tambahan produk susu. Anda juga dapat menambahkan sayuran yang mengandung zat tepung seperti ubi dan labu atau waluh.

Pada minggu ketiga, Anda dapat menambahkan biji-bijian seperti barley, quinoa dan oatmeal, bahkan beberapa buah termasuk anggur dan jeruk clementine. Anda juga dapat mengonsumsi segelas anggur merah lainnya selama seminggu dan satu ons cokelat hitam setiap hari.

Minggu keempat adalah masa longgar, dimana Anda dapat menikmati dua makanan yang mengandung tepung per hari, termasuk roti dan nasi, selain cracker berserat tinggi. Anggur merah naik hingga lima gelas per minggu.

"Anda dapat makan sandwich di minggu keempat, yang membuat semuanya terasa lebih mudah," kata Alpert. "Aku ingin orang hidup kembali. Minggu keempat adalah cara untuk melakukannya."

Minggu keempat mendefinisikan sesi pemeliharaan setelah menjalani detoks gula. Keinginan disengaja diperbolehkan pada sesi ini, seperti makan es krim atau mencicipi sepotong kue di pesta ulang tahun. "Karena perilaku adiktif hilang, minum es krim sekali atau dua kali tidak akan membawa Anda kembali ke titik awal," kata Alpert. Selain itu, tidak ada buah yang dilarang lagi setelah menyelesaikan 31 hari detoks gula.

Manfaat dan peringatan terkait detoks gula
Detoksifikasi gula dapat membantu menurunkan berat badan dengan cepat. "Kami memiliki lebih dari 80 penguji dari seluruh negeri, dan mereka bisa kehilangan antara 5 hingga 20 pound selama 31 hari, tergantung pada berat badan atau tingkat kecanduan gulanya," kata Alpert.

“Banyak juga yang merasakan sejumlah besar berat badannya berkurang di bagian tengah. Sebut saja sabuk menjadi terasa lebih longgar!"

Para peserta juga melaporkan pandangan mata yang menjadi lebih cerah, kulit yang lebih bersih dan lingkaran hitam kecil-kecil di kulit mulai hilang. Mereka juga merasa memiliki lebih banyak energi dan lebih sedikit mengalami perubahan suasana hati.

"Saya telah kehilangan sekitar 40 kilogram setelah menjalani detoksifikasi gula," kata Diane, yang lebih suka tidak membagikan nama belakangnya. Dia telah merencanakannya selama kurang lebih dua tahun.

Ada tantangan dan pertimbangan medis sebelum memulai detoks gula ini. Karena beberapa hari pertama detoks gula bisa terasa cukup berat, penting untuk memilih tiga hari dimana Anda memiliki jadwal longgar.

"Tergantung seberapa kuat kecanduannya, Anda dapat mengalami beberapa efek gejala, seperti kabut otak, mudah emosi dan kelelahan," kata Alpert. Lustig menemukan bahwa anak-anak dalam studinya mengalami kecemasan dan iritabilitas selama lima hari pertama untuk menghilangkan kecanduan gula dan kafein, meskipun akhirnya mereda.

"Jika Anda merasa tidak nyaman, berhentilah dan meakan sepotong buah. Tetapi jika Anda dapat mengontrolnya dan tetap terhidrasi dengan baik, maka Anda benar-benar bisa memutus siklus kecanduan gula yang Anda alami" kata Alpert.

Penting untuk dicatat bahwa detoks gula mungkin tidak sesuai untuk penderita diabetes, atlet ekstrem atau siapa pun yang mengonsumsi obat untuk mengontrol gula darah. Tidak juga dianjurkan untuk wanita hamil.

Akhirnya, sebelum memulai detoksifikasi gula, mintalah bantuan teman dan / atau anggota keluarga untuk mendapat dukungan atau membantu upaya Anda. "Anda membutuhkan orang-orang di sekitar untuk membantu Anda sukses menjalani diet atau detoks gula ini" kata Lustig. "Seluruh keluarga harus bersatu padu melakukannya bersama."
Loading...

Komentar Anda