Home » Kesehatan» Manfaat Puasa untuk Mengobati Beragam Masalah Penyakit

Manfaat Puasa untuk Mengobati Beragam Masalah Penyakit

. . Tidak ada komentar:
Manfaat puasa
Ilustrasi puasa air putih
Puasa berarti menahan diri dari makan dan minum serta mengekang hawa nafsu dalam jangka waktu pendek atau panjang untuk tujuan tertentu. Puasa adalah metode yang paling tua, paling efektif dan juga paling mujarab untuk mengobati penyakit. Puasa bahkan telah diakui sebagai landasan penyembuhan alami. Arnold Eheret, pencetus sistem penyembuhan diet tanpa otot, menggambarkannya sebagai "satu-satunya obat penyembuhan yang universal dan mahakuasa" dan "satu-satunya hukum dasar alam dari semua penyembuhan dan pengobatan”.

Praktik puasa adalah salah satu kebiasaan paling kuno atau telah lama sekali ada. Hal ini diikuti di hampir setiap agama. Termasuk Islam, Buddha, Hindu dan banyak lainnya memiliki periode puasa khusus dalam ajarannya.

Puasa untuk penyembuhan penyakit juga telah didukung oleh aliran filsuf alam, Asclepiades, lebih dari dua ribu tahun yang lalu. Sepanjang sejarah medis, telah dianggap sebagai salah satu metode kuratif yang paling dapat diandalkan. Hippocrates, Galen, Paracelsus, dan banyak pakar hebat lainnya mengenai obat-obatan selalu meresepkannya. Banyak dokter modern mencatat keberhasilan menggunakan sistem penyembuhan ini dalam pengobatan berbagai penyakit.

Penyebab umum dari semua penyakit adalah akumulasi limbah dan zat beracun di dalam tubuh yang dihasilkan dari makan berlebih. Mayoritas orang makan terlalu banyak dan mengikuti pekerjaan menetap yang tidak memungkinkan olahraga yang cukup dan tepat guna memaksimalkan jumlah besar makanan tersebut. Surplus makanan ini dapat membebani organ pencernaan, menumpuk dan menyumbat sistem dengan kotoran atau racun. Pencernaan dan eliminasi sistem pencernaan menjadi lambat dan aktivitas fungsional dari keseluruhan sistem akan menjadi kacau.

Permulaan penyakit hanyalah proses membersihkan sistem pengotor ini. Setiap penyakit dapat disembuhkan hanya dengan satu obat - dengan melakukan kebalikan dari apa yang menyebabkannya, yaitu dengan mengurangi asupan makanan atau berpuasa.

Dengan menghilangkan asupan makanan untuk sementara waktu, organ-organ eliminasi seperti usus, ginjal, kulit dan paru-paru diberi kesempatan untuk membersihkan, tanpa hambatan, kelebihan beban akumulasi limbah dari sistem di dalam tubuh. Dengan demikian, puasa hanyalah proses pemurnian dan metode penyembuhan yang efektif dan cepat. Ia membantu secara alamiah dalam usahanya yang terus menerus untuk mengusir benda asing dan penyakit yang menghasilkan limbah dari tubuh, dengan demikian memperbaiki kesalahan diet yang tidak benar dan juga pola hidup yang salah. Proses ini juga menyebabkan regenerasi darah serta perbaikan dan regenerasi berbagai jaringan tubuh yang rusak.

Durasi Puasa
Lamanya puasa tergantung pada usia seseorang, sifat penyakit serta jumlah dan jenis obat yang sebelumnya digunakan. Durasi ini penting, karena periode puasa yang lama bisa berbahaya jika dilakukan tanpa bimbingan profesional yang kompeten. Oleh karena itu, disarankan untuk melakukan serangkaian puasa pendek dua hingga tiga hari dan secara bertahap meningkatkan durasi setiap puasa yang sukses dengan satu atau dua hari lagi. Namun, periode tersebut tidak boleh melebihi satu minggu dari total puasa pada suatu waktu. Ini akan memungkinkan tubuh yang sakit kronis untuk secara bertahap dan perlahan menghilangkan limbah beracun tanpa memengaruhi secara serius fungsi alami tubuh. Cara hidup yang benar dan diet yang seimbang setelah puasa akan memulihkan semangat dan vitalitas bagi individu tersebut.

Puasa sangat bermanfaat dalam hampir semua jenis gangguan perut dan usus serta dalam kondisi serius pada ginjal dan hati. Puasa adalah obat ajaib untuk eksim dan penyakit kulit lainnya dan satu-satunya yang bisa memberi harapan penyembuhan permanen dalam banyak kasus penyakit. Berbagai gangguan saraf juga memberikan respons positif dengan cara perawatan ini. Puasa harus, bagaimanapun, tidak digunakan dalam penyembuhan setiap penyakit. Dalam kasus seperti diabetes, tuberkulosis stadium lanjut, dan kasus neurasthenia yang ekstrem, puasa panjang justru akan berbahaya. Namun, dalam banyak kasus, tidak ada bahaya signifikan yang akan timbul pada pasien yang berpuasa, asalkan mereka beristirahat, dan berada di bawah perawatan profesional yang tepat.

Metode Puasa
Metode puasa terbaik, paling aman dan paling efektif adalah puasa jus. Meskipun bentuk klasik puasa kuno adalah dengan air putih murni, sebagian besar para ahli setuju bahwa berpuasa jus jauh lebih unggul daripada puasa dengan air putih. Menurut Dr. Rangar Berg, salah seorang ahli nutrisi terkenal dunia, "Selama puasa tubuh membakar dan mengeluarkan sejumlah besar limbah yang terakumulasi. Kita dapat membantu proses pembersihan ini dengan meminum jus alkali sebagai pengganti air saat berpuasa ... Eliminasi dari asam urat dan asam anorganik lainnya akan dipercepat. Dan gula yang terdapat dalam jus akan menguatkan jantung ... puasa jus adalah, oleh sebab itu, bentuk terbaik dari puasa. "Vitamin, mineral, enzim dan kandungan elemen dalam sayuran segar dan jus buah sangat bermanfaat dalam menormalkan semua proses tubuh. Mereka menyediakan elemen penting untuk aktivitas penyembuhan dan renegerasi sel tubuh sendiri dan dengan demikian mempercepat pemulihan suatu penyakit. Semua jus harus diproses dari buah segar dan harus diminum segera setelah itu juga. Jus dalam kemasan atau yang telah dibekukan tidak boleh digunakan.

Tindakan pencegahan yang harus diamati dalam semua kasus puasa adalah pengosongan penuh usus pada awal puasa dengan enema sehingga pasien tidak terganggu oleh gas atau bahan pembusuk yang terbentuk dari kotoran yang tersisa di tubuh. Enema harus diberikan setidaknya sekali setiap 48 jam selama periode puasa. Pasien harus mendapatkan udara segar sebanyak mungkin dan harus minum air hangat ketika haus. Jus segar dapat diencerkan dengan air murni. Total asupan cairan harus sekitar enam hingga delapan gelas.

Banyak energi dihabiskan selama puasa dalam proses menghilangkan racun yang terkumpul dan bahan limbah beracun di dalam tubub. Oleh karena itu, sangat penting agar pasien mendapatkan istirahat fisik dan relaksasi mental sebanyak mungkin selama puasa. Dalam kasus puasa dengan jus terutama saat buah anggur segar, jeruk atau grapefruit digunakan secara eksklusif, limbah beracun memasuki aliran darah dengan cepat, mengakibatkan kelebihan muatan materi beracun, yang memengaruhi fungsi tubuh normal. Ini sering menghasilkan gejala pusing ringan, diikuti oleh diare dan muntah. Jika reaksi fisik ini berlanjut, disarankan untuk menghentikan puasa dan mengonsumsi sayuran matang yang mengandung serat kasar seperti bayam dan bit sampai fungsi tubuh kembali normal.

Orang yang kelebihan berat badan justru bisa merasa lebih mudah berpuasa tanpa makanan. Motivasi kehilangan berat badan menyebabkan rasa semangat dan sikap pasien kooperatif membuat puasa menjadi sebuah kesenangan. Rasa lapar pada hari pertama mungkin bisa menjadi yang paling sulit untuk dijalani. Keinginan akan makanan, bagaimanapun, akan menurun secara bertahap seiring dengan cepatnya kemajuan. Orang yang sakit serius tidak memiliki keinginan untuk makan dan berpuasa seringkali datang secara alami. Aturan sederhananya adalah berhenti makan sampai nafsu makan kembali atau sampai seseorang merasa benar-benar sehat.

Selama berpuasa hanya diperbilehkan melakukan latihan yang ringan-ringan seperti jalan pendek. Air hangat atau mandi air biasa dapat dilakukan selama periode tersebut. Mandi air dingin tidak dianjurkan. Mandi matahari pagi harus diminum setiap hari. Puasa kadang-kadang juga busa menyebabkan keadaan sulit tidur yang dapat diatasi dengan mandi bak air hangat, menempatkan botol air panas di kaki dan dengan minum satu atau dua gelas air panas.

Manfaat Puasa
Ada beberapa manfaat dari puasa. Selama puasa yang panjang, tubuh akan memaksimalkan semua sisa memakan cadangannya. Kehilangan nutrisi yang dibutuhkan, terutama protein dan lemak, akan membakar dan mencerna jaringannya sendiri dengan proses autolisis atau self-digestion. Tetapi hal itu tidak akan berlangsung secara tidak menentu. Tubuh pertama-tama akan melakukan dekomposisi dan membakar sel-sel dan jaringan-jaringan yang sakit, rusak, tua atau mati. Jaringan penting dan organ vital, kelenjar, sistem saraf dan otak tidak rusak atau dicerna dalam berpuasa. Di sinilah letak rahasia efektivitas puasa sebagai metode kuratif dan rejuvenatif. Selama berpuasa, pembangunan sel-sel baru dan sehat dipercepat oleh asam-asam amino yang dilepas dari sel-sel yang sakit. Kapasitas organ eliminatif, yaitu paru-paru, hati, ginjal dan kulit sangat meningkat karena mereka pada saat tersebut terbebas dari beban biasa mencerna makanan dan menghilangkan limbah yang dihasilkan. Oleh karena itu, mereka dapat dengan cepat mengeluarkan akumulasi limbah dan racun.

Puasa memberi istirahat fisiologis ke organ pencernaan, asimilatif dan protektif. Akibatnya, pencernaan makanan dan pemanfaatan nutrisi sangat membaik setelah berpuasa. Puasa juga memberikan efek normalisasi, stabilisasi dan meremajakan pada semua fungsi fisiologis, saraf dan mental yang vital.

Berbuka Puasa
Keberhasilan puasa sangat bergantung pada bagaimana cara melakukannya. Ini adalah fase paling signifikan. Aturan utama untuk berbuka puasa adalah: jangan makan berlebihan, makan perlahan dan kunyah makanan Anda secara menyeluruh (pelan-pelan), dan ambil waktu beberapa hari untuk perubahan bertahap ke diet (pola makan) normal. Jika transisi untuk makan makanan padat direncanakan dengan hati-hati, tidak akan ada ketidaknyamanan atau kerusakan yang terjadi. Pasien juga harus terus beristirahat selama masa transisi. Makanan yang tepat setelah puasa sama pentingnya dan menentukan hasil yang tepat seperti puasa itu sendiri.
Loading...

Komentar Anda