Home » Dunia» Sejarah» Gobekli Tepe, Kuil Tertua di Dunia yang Jarang Diketahui Orang

Gobekli Tepe, Kuil Tertua di Dunia yang Jarang Diketahui Orang

. . Tidak ada komentar:
Gobekli Tepe dianggap sebagai situs yang sangat penting bagi para arkeolog karena sudah ada pada periode Neolitik awal ketika manusia masih hanya menjadi pemburu dan pengumpul. Situs purbakala ini terletak di sebelah utara Fertile Crescent, suatu daerah berbentuk bulan sabit di Mesir saat ini dan di negara-negara Asia barat di mana pertanian dan peradaban manusia awal tumbuh subur. Dibuat dengan batu-batu besar, strukturnya dianggap sebagai sebuah keajaiban dan teka-teki bagi para arkeolog yang bertanya-tanya bagaimana sebuah masyarakat yang sebelum ditemukan cara pembuatan tembikar, metalurgi, menulis, atau penemuan roda dapat membangunnya sebegitu sempurna. Menurut pengamatan saat ini, Gobekli Tepe, yang berusia 6.000 tahun lebih tua dari Stonehenge, bisa jadi kuil pertama di dunia dan juga memiliki megalit tertua yang pernah diketahui.

Gobekli Tepe adalah situs arkeologi yang terletak di wilayah tenggara Anatolia Turkey yang pertama kali ditemukan pada tahun 1963 selama survei oleh Universitas Istanbul dan Universitas Chicago. Pekerjaan penggalian dimulai pada tahun 1996 oleh arkeolog Jerman, Klaus Schmidt.
Peta Gobekli Tepe
Gobekli Tepe, Southeastern Anatolia, dan Klaus Schmidt. Image Source: GoogleMapswikipedia
Gobekli Tepe, atau “Potbelly Hill” dalam bahasa Turki, adalah perkataan atau gundukan buatan yang tingginya 15 meter dan berdiameter sekitar 300 meter. Saat pertama kali ditemukan, arkeolog Amerika Peter Benedict mengidentifikasi alat-alat batu yang dikumpulkan dari permukaan sebagai Aceramic Neolithic. Namun, ia percaya bahwa lempengan batu tersebut adalah batu nisan dan ada situs prasejarah yang terhampar di bawahnya. Klaus Schmidt, yang sebelumnya bekerja di Nevalı Çori, memeriksa kembali catatan tahun 1963 dari situs tersebut pada tahun 1994, kemudian dia dan timnya memulai penggalian bekerja sama dengan Museum Şanlıurfa sampai kematiannya pada tahun 2014.

Situs ini berasal dari abad ke-10 hingga ke-8 SM dan diyakini telah digunakan untuk tujuan ritual tertentu. Terdiri dari 200 pilar batu berbentuk huruf T besar hingga enam meter yang didirikan di 20 lingkaran sehingga menjadikannya megalit tertua di dunia.
Gobekli Tepe Site
Situs Gobekli Tepe. Image Source: Teomancimit
Pilar ini diyakini telah digunakan selama dua fase: Pra-tembikar Neolithic A (PPNA) dan Pra-tembikar Neolithic B (PPNB). Batu-batu yang lebih besar, masing-masing dengan berat hingga 20 ton, diyakini telah didirikan selama fase pertama dan dipasang ke lubang soket yang dipahat di batuan dasar. Para arkeolog memperkirakan bahwa pilar tersebut akan membutuhkan hingga 500 pekerja untuk mengekstraksinya dari tambang dan memindahkan 100 hingga 500 meter ke lokasi.

Survei geofisika yang dilakukan sejauh ini menunjukkan jumlah pilar menjadi 200 dalam 20 lingkaran di mana hanya empat lingkaran yang telah digali. Selama fase kedua, pilar yang didirikan lebih kecil, dalam kamar-kamar berbentuk persegi panjang dengan lantai yang terbuat dari kapur yang dipoles. Struktur yang dibangun selama fase pertama  berasal dari milenium ke-10 dan milenium ke-2 hingga ke-9. Sebagai perbandingan, Stonehenge dibangun antara 3.000 dan 2.000 SM.

Beberapa pilar juga menampilkan ukiran relief binatang, piktogram, dan simbol abstrak. Para arkeolog percaya bahwa ketika dibangun, situs itu mungkin dikelilingi oleh hutan dengan berbagai satwa liar.
Relief binatang and ukiran pilar batu berbentu T
Relief binatang and ukiran pilar batu berbentu T Image Source: wikipedia
Meskipun tidak pasti apakah lingkaran tersebut memiliki atap awalnya, para arkeolog memang menemukan bangku batu untuk duduk di dalam. Piktogram yang mereka temukan di pilar diyakini sebagai simbol sakral. Di antara relief yang mereka temukan adalah mamalia seperti singa, babi hutan, banteng, kijang, rubah, dan keledai. Ada juga ular, reptil lain, arthropoda, dan burung, terutama burung heriang. Burung heriang juga secara luas ada dalam ikonografi Çatalhoyük dan Jericho. Menurut profesor arkeologi Steven Mithen, budaya Neolitik awal Anatolia dengan sengaja menampilkan tubuh orang mati untuk diberikan ke burung heriang, praktik yang mungkin menjadi bentuk paling awal dari pemakaman langit dalam Buddhisme dan Zoroastrianisme.

Dengan munculnya pertanian dan peternakan, Gobekli Tepe kehilangan arti pentingnya di milenium ke-8. Ketika gaya hidup baru muncul, seluruh situs sengaja dikubur di bawah 300 hingga 500 meter kubik sampah.
Cobek zaman neolitik
Cobek untuk mengolah Gandum di Zaman Neolitik
Revolusi Neolitik mengubah pola hidup masyarakat dari yang awalnya perburuan dan mengumpulkan makanan menjadi satu yang berbasis pertanian dan permukiman. Orang-orang mulai menanam biji-bijian dan memelihara hewan untuk menyediakan kehidupan yang berkelanjutan di mana mereka tinggal. Ini berarti bahwa bangunan Zaman Batu tersebut kehilangan relevansinya, dan untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, alih-alih sekadar meninggalkan atau melupakan strukturnya, bangunan itu dipenuhi dengan berton-ton pecahan batu kapur, alat-alat dan bejana batu, hewan dan bahkan tulang manusia.

Meskipun tetap merupakan teka-teki, para arkeolog menganggap penguburan situs adalah hal yang baik karena telah terawetkan dengan baik dan dilindungi untuk peradaban masa depan. Menurut Klaus Schmidt, semua pengamatan yang dilakukan terhadap situs ini harus dianggap sebagai awalnya saja karena bahkan lima persen dari situs itu tidak atau belum digali. Dia meninggalkan sisanya tanpa tersentuh bagi generasi mendatang untuk dieksplorasi karena teknik dan peralatan yang digunakan tentu akan lebih baik.
Loading...

Komentar Anda