Home » Binatang» Video» Kakapo, Burung Beo Berukuran Besar yang Hampir Punah

Kakapo, Burung Beo Berukuran Besar yang Hampir Punah

. . Tidak ada komentar:
Burung lucu kakapo
Burung kakapo (Image)
 Kakapo, yang juga dikenal sebagai burung beo owl karena wajahnya yang mirip seperti burung hantu, belakangan terakhir menjadi pusat perhatian dunia setelah muncul dalam beberapa film dokumenter termasuk serial TV BBC Last Chance to See yang diselenggarakan oleh Stephen Fry dan ahli zoologi Mark Carwardine. Kata "kakapo" berasal dari kata Maori kākā (burung beo) + pō (malam). Maori adalah penduduk asli Selandia Baru sebelum bangsa Eropa datang. Keberadaan burung tersebut yang hampir punah pada akhir abad ke-19 memaksa dimulainya program pemulihan ekstensif yang sekarang membantu spesies tersebut bertahan dan berkembang biak. Berikut uraian tentang burung kakpo selengkapnya.

Kakapo sendiri adalah spesies burung beo besar tidak terbang yang berukuran panjang rata-rata dua kaki atau sekitar 61 cm dan beratnya mencapai dua kilogram. Kakapo adalah endemis Selandia Baru dan mungkin salah satu burung terpanjang di dunia. Harapan hidup rata-rata kakapo adalah 58 tahun, terpanjang bisa sampai sekitar 90 tahun. Selama era pra-manusia Selandia Baru, kakapo adalah burung yang lestari dan hidup tenang. Karena tidak ada pemangsa darat, mereka mengembangkan bulu hijau untuk kamuflase dan menjadi nokturnal untuk menghindari pendeteksian oleh burung pemangsa seperti elang Haast, pengganggu Eyles ', raptor dan elang Selandia Baru. Karena itu, meskipun kehilangan kemampuan untuk terbang namun mereka mengembangkan kaki yang kuat dan gaya berjalan cepat seperti jogging yang membantunya dapat berlari hingga beberapa kilometer. Mereka juga menjadi sangat mahir memanjat pohon untuk sekedar makan. Tidak seperti kebanyakan burung lain, kakapo memiliki indra penciuman yang berkembang sangat baik yang memungkinkannya mencari makan pada malam hari.

Kedatangan orang-orang Maori pada akhir abad ke-13, dan kemudian orang-orang Eropa, memiliki dampak yang besar terhadap margasatwa endemis Selandia Baru saat mereka membawa predator mamalia tersebut.
Suku Maori
Suku Maori (Image)
Maori memburu kakapo untuk makanan, diambil kulit dan bulunya. Suku Maori juga membawa serta anjing yang dapat menangkap kakapo dengan mudah karena mereka tidak bisa terbang dan di waktu yang sama, tikus Polinesia memangsa anak beserta telur-telurnya. Selama pertengahan abad ke-19, para pemukim Eropa tiba dan melepaskan keong, ferret, dan musang untuk mengendalikan kelinci, dan juga anjing serta kucing yang memburu kakapo untuk dimakan. Faktor lain yang berkontribusi mendorong burung kakapo ke jurang kepunahan adalah hilangnya habitat saat manusia mulai membersihkan lahan untuk penggembalaan dan pertanian.

Pada Desember 2017, hanya tinggal tersisa 154 kakapo di seluruh dunia, dan spesiesnya dianggap sangat terancam. Untuk melestarikannya, semua burung yang diketahui kemudian ditempatkan di tiga pulau bebas predator dan dipantau secara ketat.

Meskipun upaya konservasi kakapo telah dimulai sejak tahun 1890-an, namun kenyataan di lapangan tidak menunjukkan kesuksesan nyata atau rencana hanya tinggal rencana. Meskipun 65 kakapo yang ditemukan pada waktu itu dipindahkan ke empat pulau, namun mereka harus dievakuasi hingga beberapa kali sementara para konservasionis sibuk menangani kucing liar, tikus, atau musang. Terlepas dari usaha ini, antara tahun 1981 dan 1994, telah ditemukan sembilan dari 21 anak kakapo dibunuh oleh tikus.

Pada tahun 1995, upaya keras dilakukan untuk membunuh tikus menggunakan perangkap atau dengan racun. Kamera kecil juga dipasang di dekat sarang untuk memantau dan menakut-nakuti tikus dengan senter atau suara yang muncul. Pada bulan April 2012, tiga pulau bebas predator Codfish, Anchor, dan Little Barrier menjadi rumah bagi populasi kakapo saat ini. Burung-burung tersebut sekarang terus dipantau karena pada masing-masing dilengkapi dengan pemancar radio.

Perkembangbiakan kakapo hanya sekali setiap dua sampai lima tahun ketika tanaman yang disebut "rimu" menghasilkan buah dan benih kaya protein. Jadi, para ahli biologi merancang diet tambahan untuk meningkatkan pembiakan dan pengendalian rasio jenis kelamin.
 
Pengembangbiakan burung kakapo agar tidak punah
Pengembangbiakan burung kakapo agar tidak punah
Salah satu langkah kunci dalam Rencana Pemulihan Kakapo adalah mengenalkan diet pelengkap untuk para betinanya. Pada tahun 1989, setelah mengamati hubungan antara tahun tanaman rimu dan frekuensi pengembangbiakan kakapo, para ahli biologi memilih enam makanan sebagai suplemen: apel, ubi jalar, kacang Brazil, kenari, kacang almond, dan biji bunga matahari. Ketika kakapo dipindahkan ke pulau-pulau, rasio jenis kelamin mereka sangat condong dengan hanya 22 betina untuk 43 jantan. Pada bulan November 2005, populasi mereka meningkat menjadi 41 betina dan 45 jantan.

Tahun berikutnya, ada rencana pengelolaan baru yang akan dilaksanakan antara 2006 dan 2016 untuk meningkatkan populasi betina dan keragaman genetik dalam populasi. Untuk mencapai hal ini, dua pulau besar Fiordland, Reservation and Secretary, dipulihkan secara ekologis dan burung-burung tersebut diperkenalkan kembali. Pada 2016, populasi akhirnya sudah mencapai 154, dengan 116 ekor dewasa.

Semua kakapo yang diketahui, kecuali beberapa anaknya yang masih muda, diberi nama oleh pejabat Program Pemulihan Kakapo untuk menunjukkan kasih sayang mereka dan juga untuk mengingatkan diri sendiri betapa sedikitnya burung langka ini yang tersisa. Dalam sebuah catatan lucu, pada tahun 2010, sebagai bagian dari Tahun Keanekaragaman Hayati Internasional, kakapo jantan dewasa bernama Sirocco ditunjuk sebagai "Spokesbird Resmi" untuk satwa liar Selandia Baru setelah muncul video lucu seekor kakapo mencoba untuk ‘mengawini’ kepala zoologi Mark Carwardine menjadi viral di dunia maya.

Di bawah ini video lucu (durasi 2 menit) seekor kakapo yang terlihat sangat menggemaskan saat mencoba memanjat pohon dengan cakar dan paruhnya:
Loading...
Advertisement

Komentar Anda